Selaput Dara dan Bukti Keperawanan wanita

Waktu kelas 2 SMU dulu pas pelajaran Biology kan dapet materi tentang Sistem Reproduksi pada Manusia…(dapet ga??? Dapetlah kalo seangkatan ma aku siy). Waktu tu jujur agak ngerasa tabu gimana gitu dapet pelajaran itu…tapi ternyata pelajaran itu penting banget loh…kalo waktu tu guruku ga ngomelin kita2 niy muridnya untuk jangan jijik ngedengernya..mungkin mpe sekarang juga ga tau kalo ternyata yang namanya makhluk bernama wanita itu punya selaput dara yang konon pada jaman dahulu kala (mungkin sekarang juga masih) dan ga tau dimana ( pernah baca siy di romawi, yunani,china,dll) ada mitos kalo selaput dara itu adalah bukti dari keperawanan seorang perempuan.

Selaput dara itu letaknya ada di lubang vagina. Tipis namun lentur..dan bisa robek karena disebabkan beberapa hal. Biasanya siy pas pertama kali melakukan hub seks. Tapi bisa juga ga robek karena mang lentur itu tadi. Tapi bisa jadi juga mang dah robek karena sering naek turun tangga, loncat sana loncat sini, atau mungkin yang punya hoby tendang sana tendang sini alias bela diri….bisa jadi loh robek karena itu. Dan kalo robek, ia akan berdarah. Tapi gimana kita tau kalo dah robek apa belom kalo robeknya pas barengan kita haid??? (Huaaa…gaswat…)

Maka ada mitos, perempuan itu masih perawan..kalo pas malam pertama melakukan hubungan seks mengeluarkan bercak darah karena robeknya selaput dara itu. Dan kalo di China…itu namanya mawar merah. Di Negara orang2 sipit itu seprai yang kena darah itu bakal jadi bukti ke keluarga laki2 kalo gadis yang dinikahi anaknya masih perawan. Kegagalan menunjukan bukti bakal jadi kegagalan pernikahan juga.

Itu jaman dulu..nah sekarang ada yang lebih parah lagi. Kalo ternyata ada loh operasi selaput dara di luar negri. Jadi para remaja putri yang selaput daranya dah robek karena dah melakukan hubungan seks pranikah bisa membuatnya utuh kembali dengan operasi. Tapi apa iya puas??? Tetep aja kaleee…ga perawan tuh kelakuannya…

Lah emangnya apa keperawanan sejati…??? Dalam Islam..ga ada ketentuan yang menyatakan ada hak istimewa untuk meminta bukti anatomis kesucian wanita. Emangnya bisa bercak darah itu di barter dengan keperawanan??? Dalam Islam, ga hanya wanita yang harus menjaga kesucian dan kehormatannya…Laki2 juga punya kewajiban yang sama untuk itu. Makanya dalam Q.S an-Nur: 30-31 dikatakan agar laki2 dan wanita beriman untuk menundukkan pandangan dan memelihara kehormatan dirinya.

Guruku waktu itu bilang (ga kayak aku siy ngomongnya)…parah banget kalo ada laki2 yang masih punya pikiran picik nilai keperawanan dari bercak darah itu. Padahal jaman sekarang masih banyak juga yang ga tau kalo selaput dara alias selaput hymen (hymen hymen hymen…kupangggil dia hymen…suaranya riang….itu mah P-man) itu bisa robek karena beberapa hal tadi. Bisa2 ditalaq istrinya gara2 ga berdarah doank.

http://lyaa.wordpress.com/2008/04/25/selaput-dara-dan-bukti-keperawanan/

Satu Tanggapan

  1. Betul banget, tulisannya keren,,,,,,,,,,,,,
    perlu dibaca sama banyak orang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: